Perjudian Menjadi Masalah Yang Lebih Besar Bagi Peminjam

Perjudian adalah target terbaru dari bank-bank di dunia baru pinjaman hipotek, dengan banyak pemberi pinjaman sekarang mempertanyakan kebiasaan taruhan besar dan kecil.

Broker hipotek memperingatkan calon pembeli rumah yang bertaruh untuk memikirkan kembali kebiasaan mereka atau berisiko tidak dapat meminjam dari sebagian besar pemberi pinjaman.

Peningkatan pengawasan bahkan meluas ke penarikan tunai besar, yang beberapa pemberi pinjaman dapat mempertimbangkan upaya untuk menyembunyikan kebiasaan judi.

Jumlah peminjam yang terkena dampak bisa signifikan, dengan data terbaru dari Australian Institute of Family Studies menemukan 574.000 warga Australia secara teratur terlibat dalam taruhan olahraga.

Steve Vicary, direktur keuangan Ksatria Putih, mengatakan kepada Domain bahwa tanggung jawab telah beralih kepada peminjam untuk membuktikan bahwa mereka adalah kandidat yang baik untuk pinjaman, dan bahwa judi adalah salah satu momok utama bank.

Setiap gagasan bahwa seseorang memiliki kebiasaan berjudi adalah bendera merah bagi pemberi pinjaman, ”katanya.

“Kami memiliki beberapa klien yang berdampak langsung pada aplikasi keuangan mereka karena perjudian mereka.”

Dia mengatakan pemburu rumah beralih ke taruhan berbasis uang tunai untuk menghindari transaksi perjudian muncul pada laporan bank masih harus menjelaskan penarikan ATM besar, terutama di atau dekat tempat perjudian.

“Kami telah melihat seorang anak muda menarik uang dari ATM dan memberikan uang kepada ibunya,” katanya. “Bank mengidentifikasi bahwa ATM ada di dekat kasino dan mengatakan itu adalah kebiasaan judi, dan dia harus menjelaskan beberapa hal.”

Meskipun baru-baru ini perhatian pada bidang pengeluaran lain, Vicary mengatakan judi buruk bagi peminjam karena langsung membuat mereka kembali ke mata pemberi pinjaman.

“Bank hanya memiliki sejumlah uang yang dapat mereka pinjamkan,” katanya. “Jika seorang petugas kredit melihat biaya rutin untuk gym atau biaya reguler untuk berjudi, saya tahu aplikasi mana yang lebih mungkin disetujui.”

Dia mengatakan perjudian selalu menjadi “kata kotor dalam meminjam uang” tetapi dengan bank melihat kembali kebiasaan belanja peminjam, siapa pun yang ingin membersihkan kebiasaan mereka harus mulai sekarang.

“Mereka harus memahami aturan permainan jika mereka ingin membeli properti,” katanya. “Aturan emas dalam hal ini adalah emas dan aturan mereka.”

Vicary mengatakan seorang pemohon yang mendapatkan penghasilan rata-rata $ 82,436 yang bertaruh $ 50 per minggu akan mengurangi kapasitas pinjaman mereka hampir $ 32.000, sementara seseorang dengan kebiasaan $ 200 per minggu akan mengurangi kapasitas pinjaman mereka sebesar $ 127.000. Dan itu dengan asumsi mereka bahkan bisa mendapatkan pinjaman.

Chief Executive Loanworx Pauline Ryan mengatakan kepada Domain bahwa dia telah melihat dampaknya secara langsung, termasuk satu klien yang merupakan penjudi profesional.

“Jika kita melihat mereka berjudi di sana, beberapa pemberi pinjaman tidak akan menyentuh mereka,” katanya. “

Mereka khawatir Anda tidak dapat membayar pinjaman Anda karena Anda seorang penjudi.” Pejalan kaki yang ingin meminjam lebih dari 80 persen nilai properti berada di “zona bahaya”

menurut Ryan, karena pembeli yang meminjam dengan rasio pinjaman terhadap nilai yang tinggi akan membutuhkan asuransi hipotek pemberi pinjaman, dan perusahaan asuransi menjauhi para penjudi.

Dia mengatakan penjudi perlu mengubah kebiasaan mereka setidaknya tiga bulan, jika tidak lagi, untuk membuktikan bahwa mereka bisa dipercaya.

Will Unkles, direktur 40 Forty Finance, mengatakan kepada Domain bahwa perjudian yang tidak mengejutkan kini menjadi sorotan.

“Salah satu pilar utama pemberian pinjaman saat Anda menilai adalah karakter,” katanya. “Berjudi akan menjadi poin negatif ketika mencari tahu karakter seperti apa yang dimiliki peminjam.

“Perjudian adalah murni pengeluaran diskresi, tidak seperti menaruh bahan bakar di mobil Anda atau membayar sewa Anda.”

Dia mengatakan dia berharap banyak pengeluaran rutin lainnya yang memakan pendapatan akan menarik perhatian karena bank meningkatkan pengawasan mereka pada biaya.

“Salah satu dari layanan berlangganan makanan itu akan menjadi hal berikutnya,” katanya.